Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Info Sehat

Suryanews911.com, Padang - Masyarakat Sumatera Barat (Sumbar) diimbau untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana gempa bumi. Sebab, aktivitas kegempaan meningkat dalam sebulan belakangan.

Imbauan tersebut disampaikan pihak Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Geofisika Padang Panjang, Sumbar.

''Selama April 2017 terjadi 42 kali gempa di wilayah sekitar Sumbar meski sebagian besar tidak dirasakan karena kekuatannya di bawah 5 Skala Richter (SR),'' kata Kepala BMKG Stasiun Geofisika Padang Panjang, Rahmat Triyono di Padang, Ahad (30/4), seperti dilansir dari republika.co.id.

Menurut Rahmat, dari 42 gempa yang terjadi, ada tiga kali yang getarannya cukup dirasakan masyarakat, yaitu pada 10 April 2017 pukul 20.23 WIB dengan kekuatan 3,6 SR dirasakan di Agam, pukul 22.46 WIB dengan kekuatan 3,7 SR dirasakan di Padang.

Kemudian pada 21 April 2017 pukul 11.00 WIB dengan kekuatan 5,3 SR dirasakan di Tua Pejat, Mentawai dan di Pariaman.


Ia menjelaskan berdasarkan hasil analisa yang terjadi di Sumbar gempa tersebut disebabkan oleh aktivitas subduksi, aktivitas sesar Mentawai dan aktitivitas sesar Sumatera.

''Yang perlu mendapatkan perhatian dari kejadian gempa pada periode April 2017 ini adalah meningkatnya aktivitas kegempaan di laut sebelah Barat Kabupaten Pesisir Selatan, yaitu 15 kali gempa,'' kata dia.

Hal itu disebabkan setiap kali kejadian gempa besar atau yang disebut gempa utama (mainshock), seringkali diikuti oleh gempa susulan (aftershock) yang frekuensi dan kekuatannya menurun.

Tapi ada juga istilah gempa bumi pendahuluan atau sering disebut "foreshock" yaitu gempa yang terjadi sebelum terjadinya gempa besar, meski tidak selalu terjadi seperti itu.

''Kita tidak tahu apakah gempa yang meningkat periode April ini di Pesisir Selatan adalah gempa susulan atau gempa pendahuluan,'' ujar dia.


Top